Tolong Klik Iklan Ni

Rabu, 5 Oktober 2016

Tersadai Dihempas Omar

Title: Tersadai Dihempas Ombak
Medium: Watercolor on Artocampap 300gsm
Size: A3
Note: Studio artwork
Duration: 6.30pm - 11.56pm
Date: 25.8.2016
SOLD

Sabtu, 17 September 2016

Kupasan Nyoteng Di Pulau Bidong

BERKARYA DAN DOKUMENTASI SENI VISUAL PULAU BIDONG

Persatuan Pelukis Terengganu dalam kembara seni visual di Pulau Bidong bertarikh (9 September 2016 hingga 11 September 2016) membuktikan suatu perjuangan ke arah memeriahkan lagi kegiatan seni. Ramai yang mengetahui sejarah Pulau Bidong sinonim dengan kisah perlindungan sementara ‘orang hanyut’ daripada Vietnam. Sejarah 70-an tersebut dikembalikan nostalgianya melalui karya seni lukis. Sudut tertentu dijadikan bahan dokumentasi dalam imej visual yang tersendiri dan boleh dimanfaatkan oleh generasi akan datang.

Dua hal yang menarik menjadi perbincangan perihal kenapakah penggiat seni lukis Terengganu ini menggunakan kesempatan 'Program 1Mcat Nyoteng' di Pulau Bidong selama tiga hari dua malam ini? Pertama atas faktor minat dan kedua kembara seni. Saya lebih menjurus ke arah kembara seni yang tidak banyak diketahui oleh khalayak luar. Untuk apa dan kenapakah seniman mengisi peluang menyempurnakan kembara seni?

Kembara seni suatu proses panjang yang berterusan. Rata-rata ditunjukkan oleh penggiat seni apabila hasil karya itu dapat direalisasikan. Menurut seorang sahabat menceritakan perjalanan hidup sebagai pengkarya diisi dengan kembara seni. Ianya proses mencari ilham, keluar mencari sumber idea, mengamati sesuatu kejadian, menajamkan kembali pengamatan visual dan berfikir
di sebalik alam semula jadi untuk menghasilkan sebuah karya. Kembara seni itu suatu proses pembelajaran berkait dengan sumber alam.

Pulau Bidong mendedahkan banyak subjek alam khasnya untuk insan seni. Mengalir di dalamnya kisah untuk didokumentasikan. Program Nyoteng adalah kembara kembali pada tema-tema yang barangkali tenggelam dalam dunia utopia. Pengkarya menarik tangan masing-masing jangan dibiarkan tenggelam dalam dunia utopia. Dunia utopia tidak ada dunia realiti kerana dunia utopia mewah dengan idea dan konsep yang dianggap muluk-muluk. Kembalinya ke alam semula jadi membawa suatu keajaiban dalam keadaan ingin terdedah dengan alam dan menghayati keindahan alam melalui melukis, melakar yang sendiri memahaminya.

Sejarah Mei 1975, bot pendatang seramai 47 orang pelarian Vietnam mendarat di Pulau Bidong itu menjadi dokumentasi. Hingga Jun 1979 seramai 40,000 orang hanyut berada di pulau yang kini menjadi produk pelancongan terkenal di Terengganu.

Detik yang dirakam melalui pancaindera masing-masing akan menjanjikan suatu realiti dalam bentuk artwork dan akan dipamerkan oleh pihak Muzium Negeri Terengganu.
Ketajaman pancaindera insan seni mungkin berbeza-beza. Penghayatan mendalam menjiwai diri di sebalik kelaparan, dibunuh oleh lanun, perempuan di rogol, kuasa komunis, bot kecil yang bocor, terhimpit, mengandung janin, sengsara dan nasib tidak menentu memercikkan warna yang pelbagai.

Proses berkarya berkait dengan fizikal alam sebagai sumber ilham adalah kerja halus berseni yang perlu dinilai. Hasilnya boleh berkomunikasi dengan semua orang. Cuma cabarannya lebih hebat, bagaimana di kalangan masyarakat akan mengatakan mereka melihat seni dalam rangka mencari apa-apa yang mereka tidak tahu. Mereka melihat kesengsaraan manusia di Pulau Bidong di sebalik sumber alam.

Hasil seni itu banyak yang boleh dipelajari tentang apa-apa yang sedang dan akan berlaku. Di sebalik imej, warna, garis, bayang dan cahaya suatu suasana keperihatinan pada orang lain. Kejujuran, nilai peribadi, sikap, kesombongan manusia, kezaliman dan keadilan akan dirakam secara berseni. Segalanya ini mencetuskan suatu aprisiasi perjuangan dalam sejarah seni lukis. Umpama berlakunya suatu pemikiran di sebalik karya Monet ‘Impression, Sunrise’ tahun 1872 mencetus gerakan Impresionisme.

Dalam istilah Paul Klee, membuat sesuatu di sebalik yang dilihat itu kelihatan menon jolkan kekuatannya. Tugasan dalam melukis itu sebagai usaha memperlihatkan kekuatan bertali erat dengan sensasi.

Pulau Bidong membawa cabaran kepada penggiat seni. Cabaran untuk merakamkan seni visual yang dikaitkan dengan masa lalu. Kejadian yang tidak terasing, menagih simpati hingga apabila merenung pohon kelapa dan angin bertiup menyaksikan ada suara jeritan. Batu dan daun kering yang dipungut itu membawa kesan derita di atas kanvas putih.

Suatu yang tidak kelihatan menjadi kelihatan. Hanya dengan warna, imej, mainan cahaya dan suasana (mood) mengajak audien berfikir ada hati seperti merasai. Imej visual itu menimbulkan dokumentasi nilai-nilai sejarah dan kemanusiaan sejagat.

Koleksi karya-karya ini mungkin menjadi dokumentasi pelbagai. Sumber komersial dalam bentuk poskad, kalender, setem pos kenang-kenangan, bahan ilustrasi berteks, ada catatan sajak dan seumpamanya. Apa-apa pun idea yang dipunggah itu merujuk pada catatan awal. Selain melihat sendiri dan memijak kaki di Pulau Bidong, rujukan melalui rencana akhbar, buku, laman blog memperkayakan lagi persepsi visual. Catatan puisi Marzuki Ali dalam buku ‘Desir Angin Pantai Timur’ masih ada penyu yang sudi singgah, jenis pokok yang jarang ditemui, obor-obor yang banyak, hilang keaslian alam apabila ramai manusia hanyut merosakkannya. Banyak nyawa diselamatkan, benih kedamaian bercambah biak di sebalik batu terukir, tangki air, perkuburan dan monumen. Tinggalan rumah usang, lorong denai, tapak gereja dan tokong yang segalanya itu terakam kembali dari perspektif yang tidak terduga. Akhirnya terhasil suatu organisation yang diterapkan dalam bahasa visual merujuk pada suatu naratif yang berlatarkan Pulau Bidong, meletakkan elemen ‘story telling’ dan ‘story making’.

Kupasan oleh: Mohamed Noor Bin Othman

Isnin, 12 September 2016

Nyoteng Di Pulau Bidong

Program 1Mcat Nyoteng Di Pulau Bidong PeTer

9 Sept 2016 - Hari Pertama

Kami berkumpul dimeetpoint 1 diperkarangan Muzium Negeri Terengganu untuk mengumpul dan memunggah barang² keperluan kedalam boot kereta. Setelah selesai kami mula bertolak tepat jam 12.00pm menuju kemeetpoint ke 2 untuk berhenti solat Jumaat di Masjid Merang. Selesai solat Jumaat kami makan tengahari untuk mengalas perut terlebih dahulu.

Tepat 2.30 setelah kekenyangan kami bergerak pula menuju ke Jeti Merang untuk kerja² memunggah barang keperluan yang dibawa kedalam bot laju. Lebih kurang jam 3.00 bot laju mula bergerak menuju kedestinasi yang mengambil masa lebih kurang 30 minit.

Setelah tiba di Jeti Pulau Bidong kami terus bergegas menuju ke penginapan kami iaitu sebuah surau yang dapat menampung kami untuk beristirehat dan tidur disitu. Selain surau, juga terdapat kemudahan tandas dan bilik mandi yang tak berapa jauh dari surau tersebut dan juga terdapat dua buah wakaf.

Lebih sejam setengah setelah ketibaan kami, menyusur pula pasukan sokongan teknikal iaitu kakitangan Muzium Negeri Terengganu yang membawa peralatan seperti generator untuk lampu dan pengepam air dan beberapa anak pokok kelapa untuk sesi penanaman pokok sebagai tanda perasmian program tersebut keesokkannya. Antara aktiviti hari pertama selepas solat asar berjemaah adalah memancing dan sketch sebelum kami balik ketempat penginapan. Selesai solat maghrib sesi memasak untuk makan malam dilangsungkan. Setelah isyak kami terus makan beramai² dengan hidangan lauk pauk seperti ayam masak merah+ikan tongkol dan nasi putih. Setelah kekenyangan kami berehat seketika sebelum aktiviti sembang seni secara santai.

10 Sept 2016 - Hari Kedua

Menyediakan sarapan pagi seperti ikan bakar dan bbq untuk persediaan menyambut kedatangan Pengarah Muzium Negeri, pegawai kanan dan lain² yang dijangka tiba jam 10.00am.

Lebih kurang 10.00am, mereka tersebut tiba dan disambut oleh kami dan seterusnya Pengarah Muzium Negeri Tuan Haji Yusof Abdullah memulakan sesi penerangan dan imbasan sejarah pendudukan pelarian Vietnam di Pulau Bidong sehingga ditutup dan diambilalih oleh Muzium Negeri Terengganu. Usai sesi tersebut, sesi menanam beberapa anak pokok kelapa sebagai tanda perasmian program 1Mcat Nyoteng Di Pulau Bidong dirasmikan oleh Tuan Haji Yusof Abdullah. PeTer turut menanam satu anak pokok kelapa dalam sesi tersebut.

Selesai bergambar beramai², kami dibawa untuk melihat kesan² tinggalan pendudukan pelarian Vietnam yang masih ada dan dijaga rapi oleh pihak Muzium Negeri Terengganu sebagai satu bahan sejarah yang mampu menggamit kehadiran pelancung² datang melihat sendiri kesan² peninggalan tersebut. Pihak Muzium sendiri kini dalam usaha menambah lagi pasarana untuk kemudahan pelancung.

Setelah selesai menjejaki tapak² tinggalan tersebut kami kembali untuk nakan tengahari. Seterusnya kami pelukis² yang terlibat meneruskan sesi pleinair ditapak² yang terpilih untuk diabadikan atas catan. Yang tak siap sepenuh pada siangnya ada yang menyambung melukis pada malamnya disamping diselangi sesi sembang seni santai. Beberapa artwork dapat disiapkan oleh pelukis² yang terlibat dengan program tersebut yang hasil dari artwork tersebut akan dipamerkan oleh pihak Muzium Negeri Terengganu yang akan diberitahu kelak. Selain artwork hasilan ketika pleinair, artwork studio berkenaan tinggalan sejarah Pulau Bidong yang akan dilukis dirumah masing² oleh pelukis² yang terlibat.

11 Sept 2016.
Hari terakhir program. Selepas bersarapan ala kadar, kami bersiap sedia di jeti menunggu bot untuk pulang. Lebih kurang jam 10.10am bot tiba di jeti Pulau Bidong untuk membawa kami pulang.

Atas ehsan pemandu bot iaitu Pak Rashid, kami dibawa kesatu lokasi untuk memancing ikan kerisi. Aktiviti memancing selesai jam 1.00pm dengan beberapa ekor kerisi. Kami sampai di Jeti Merang lebih kurang jam 1.30pm. Setelah selesai memunggah barang² kedalam boot kereta kami singgah makan tengahari terlebih dahulu sebelum kembali kerumah masing².

Dengan Kerjasama:
#Balai Seni Visual Negara
#Terengganu State Muzium

Jumaat, 9 September 2016

Nyoteng Di Pulau Bidong

Pulau Bidong merupakan sebuah pulau yang dimiliki oleh Terengganu walaupun Pulau ini sudah tidak berpenghuni namun pada suatu masa dahulu sekitar awal 70an pulau ini pernah menjadi kawasan penempatan sementara bagi pelarian Vietnam kesan daripada perang saudara disana. Pulau Bidong telah mengangkat nama Malaysia di mata dunia sebagai sebuah negara yang menghargai kemanusiaan sejagat. Walau bagaimanapun Pulau ini telah menyaksikan kerasukan para pendatang ini membumi hangus dan menggondolkan kawasan tersebut demi memenuhi keperluan dan kehendak mereka untuk hidup. Para Vietnam pelarian ini telah lari dari kampung halaman mereka tanpa hala tuju dan akhirnya tersadai di pulau tersebut. Kerajaan Malaysia pada waktu itu menggelarkan mereka sebagai “Orang Hanyut Vietnam” (OHV).

Oleh itu, untuk mendekati dan memahami  sejarah Pulau Bidong, beberapa pelukis Persatuan Pelukis Terengganu (PeTer) akan ke Pulau Bidong selama 3 hari 2 malam untuk merakamkan kesan kesan sejarah peninggalan OHV tersebut dari sudut pandangan pelukis pelukis yang terlibat dalam program 1MCAT NYOTENG DI PULAU BIDONG yang akan dipindahkan pada catan masing masing yang mana kemudiannya hasil lakaran itu nanti akan dipamerkan pada satu pameran dengan kerjasama Muzium Negeri Terengganu kelak.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...