Tolong Klik Iklan Ni

Isnin, 8 Ogos 2016

Pasor Seni

Pantai Batu Burok yang sedia terkenal dengan keindahan pantai yang sering menggamik pengunjung dari dalam mahupun luar untuk datang berkunjung beriadah dan beristirehat bersama keluarga disamping menikmati makanan minuman yang dijual digerai-gerai yang berhampiran.

Setelah mendapat sambutan dari orang ramai yang datang berkunjung diprogram pertama Pasor Seni yang berlangsung pada Jumaat 5 Ogos 2016 di Pantai Batu Burok, sekali lagi beberapa orang pelukis PeTer (Persatuan Pelukis Terengganu akan mengadakan program tersebut.

Pasor Seni (Pasar > pasor dalam sebutan loghat Terengganu) merupakan satu program santai iaitu bertujuan memperkenalkan dan seterusnya untuk jualan merupakan karya-karya dari pelukis Terengganu sendiri. Selain jualan lukisan cat air dan batik painting, turut diadakan demonstrasi melukis cat air dan potret dan juga karikatur yang mana pengunjung-pengunjung yang datang boleh mendapatkannya dengan harga berpatutan.

Dengan program tersebut secara terbuka dan santai diharapkan mampu mencelikkan senilukis dipandangan mata pengunjung.

Jangan lupa tandakan tarikh, waktu dan lokasi Pasor Seni didiari anda.

Rabu, 6 Julai 2016

Salam Aidilfitri 1437H

Assalamualaikum.

Puasa dibulan Ramadhan dipenghujungnya, maka tibalah gema takbir Syawal menandakan kejayaan kita menempuhi sebulan berlapar dan menahan dahaga selain mengawal nafsu nafsi.

Kad raya online ini buat pengganti diri memohon ribuan kemaafan andainya ada silap dan khilaf samada dari segi tutur kata selama bersua didaratan, ada keseliratan susunan ayat atau terkasar bahasa diabjad yang mungkin hati terguris tanpa disedari.

SALAM AIDILFITRI
MAAF ZAHIR BATIN
DENGAN INGATAN TULUS IKHLAS
1 SYAWAL 1437H
SENI UNTUK SEMUA

Jumaat, 8 April 2016

Perkembangan Persatuan Pelukis di Terengganu

Gambar ini diambil pada tahun 1989 (sila rujuk gambar) merupakan satu aktiviti melukis outdoor oleh pelukis2 Angkatan Pelukis Terengganu (APT) yang diadakan setiap hari minggu iaitu setiap petang Jumaat di Pantai Batu Burok diperkarangan bangunan Pengkalan Budaya bermula jam 5.00 hingga 7.00 petang. Aktiviti tersebut meraih minat orangramai yang datang berkunjung di dipantai yang sentiasa menjadi tumpuan ramai setiap hari minggu.

Pelukis2 Terengganu sendiri pada ketika aktiviti itu berlangsung mampu mendekatkan lagi seni lukis kepada orangramai yang berminat melihat dari dekat bagaimana seseorang pelukis menghasilkan karya masing2 sama melukis potret, permandangan dan melihat karya.  siap yang turut dipamerkan pada masa itu.

Pada tahun itu APT juga turut berjaya mengadakan pameran senilukis yang julungkalinya telah diadakan didewan Pengkalan Budaya sempena Pesta Pantai dan tahun2 seterus 2 kali pameran senilukis di Hotel Primula dan lain2  tempat lagi.

Antara pelukis2 yang terlibat pada masa itu adalah seperti Cikgu Idris Hashim Salleh sebagai Setiausaha APT, Cikgu Nazli Hamzah, Chang Fee Meng, M.Zain, Ahmad Nashidi, Cikgu Abdul Manan, Cikgu Sahabudin, Cikgu Tengku Afzan, Cikgu Sulaiman, Cikgu Azizah, saya sendiri dan dan ramai lagi pelukis2 yang tak sempat ditulis disini.

Dukacita pada tahun 1994 @ 1995 akhirnya APT telah terkubur meninggalkan lompong atau kekosongan senilukis di Terengganu untuk beberapa tahun lamanya sehinggalah tertubuhnya PERSATUAN PELUKIS TERENGGANU (PeTer) pada akhir 2013 dan didaftarkan dengan ROS secara rasmi pada 7 Mei 2014 yang mana beberapa pelukis dari zaman APT turut melibatkan diri untuk menggerakkan aktiviti2 PeTer dan dibantu beberapa pelukis2 muda untuk sama2 meneruskan kesimbungan senilukis di Terengganu.

Untuk julungkali PeTer terlibat dengan pameran pertama iaitu Pameran DUHAI TANAH AIR di Muzium Negeri Terengganu kelolaan Muzium Negeri, MCAT, Balai Seni  Visual Negara (BSVN) dan pada tahun 2014. Pameran tersebut turut digabungkan dengan nukilan sajak bertema kemerdekaan dan kecintaan kepada tanahair seiring dengan beberapa lukisan yang dipamerkan oleh penulis2 dari Persatuan Penulis Terengganu (PELITA)

Selain itu PeTer juga turut dijemput mengadakan pameran senilukis di Muzium Melaka dan Galeri Shah Alam dan juga di Balai Seni Visual Negara. Pada akhir November hingga Disember 2015 atas kelolaan PeTer sendiri, satu pameran senilukis iaitu pameran KITAKITA telah diadakan dengan mempamerkan karya2 terbaru pelukis2 PeTer dilobi Primula Beach Hotel selama 2 minggu. Selepas itu pameran KITAKITA 2.0 disambung pula di lobi Park Inn Hotel sehingga penghujung Disember 2015. Dalam pada itu juga PeTer turut dijemput mengadakan mini pameran di Duyong Marina & Resort, Pulau Duyong sempena perlumbaan kapal layar Monsoon Cup.

Pelukis2 PeTer juga saban minggu turut mengadakan beberapa aktiviti outdoor atau lebih dikenali pleinair dilokasi2 tertentu seperti pleinair di Pulau Duyong, Pulau Ketam, Pasar Kedai Payang, Laman Rumah Haji Su, Taman Tamadun Islam (Masjid Kristal, Jeti Penambang Seberang Takir, Art Market diperkarangan Muzium Negeri, Pulau Kekabu dan program 20 Pelukis Melukis Terbuka 2016 yang diadakan di perkarangan Muzium Negeri yang mendapat sambutan dari orangramai dan liputan dari akhbar Sinar Harian dan Berita Harian.

Dengan pelbagai aktiviti yang telah dijalankan tersebut adalah diharapkan mampu menyerlahkan atau membangkitkan kembali kegemilangan senilukis dan juga bakat2 pelukis2 sama baru atau yang lama dapat diperkembangkan lagi di Terengganu khasnya dan di Malaysia amnya.

Penekanan: PeTer bukanlah kesimbungan APT tetapi ianya ditubuhkan sebagai suatu kaedah untuk menghimpunkan pelukis2 dibawah satu bumbung demi kelangsungan kumpulan bakat2 pelukis untuk terus menghidupkan semangat senilukis di Terengganu

Sekian.

Penulis: Kazz Kadri
(Bendahari & Pendaftar Keahlian)

Isnin, 28 Mac 2016

20 Pelukis Melukis Terbuka 2016

Persatuan Pelukis Terengganu (PeTer) telah mengadakan satu program iaitu 20 Pelukis Melukis Terbuka 2016 diperkarangan Lembaga Muzium Negeri Terengganu baru baru ini yang mendapat sambutan menggalakkan dari pelukis pelukis PeTer dan orangramai yang datang berkunjung untuk melihat sendiri dari dekat bagaimana sesuatu karya dihasilkan oleh mereka.

Dalam program tersebut turut disertai oleh 3 pelukis jemputan dari Kelantan iaitj saudara pelukis terkenal Mazuki Muhammad dan dua rakannya Tho Man dan juga Sham Cni.

Program itu juga telah mendapat liputan langsung dari dua buah akhbar Sinar Harian dan juga Berita Harian.

Semoga program yang seumpama itu akan lebih membuka mata peminat peminat senilukis di Terengganu untuk lebih menyemarakkan lagi senilukis.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...